Bener Gak Sih Musik Itu Hobi Mahal?

- Juli 09, 2018


Sepertinya semua orang pasti suka musik. Mulai dari yang cuma dengerin aja, suka maen musik di rumah, atau malah bermusik serius dengan cara beli alat musik atau bahkan bikin sebuah band.

Tapi di luar lumrahnya musik sebagai hobi, kadang punya hobi bermusik juga bisa jadi kendala dikarenakan "mahalnya" ngejalanin hobi ini.

Tapi Bener gak sih musik itu hobi mahal? Kita liat dulu yuk, sebenernya apa sih yang bikin musik ini tergolong hobi mahal?

1. Alat Musik Mahal-mahal

 
Alat musik itu gak murah guys, apalagi yang kualitasnya bagus. buat gitar akustik standar aja misalkan (kalo emang pengen kualitas yang oke dan "layak pakai") kamu mungkin perlu merogoh kocek diatas 700 ribu, bahkan di atas sejuta. Apalagi kalo pengen dapetin merk yg sohor, siap-siap aja rogoh kocek lebih dalam lagi.

Belom lagi kalo kamu mau serius maen keyboard, piano, atau gitar listrik. Bukan merogoh kocek lagi gan, tapi merogoh rekening.

Kalo kita nggak tajir-tajir amat sih, kita bakal kudu menahan diri dulu sambil dikit-dikit nabung buat dapetin alat musik impian.


2. Peripheral musik beragam dan harganya "lumayan"

Kita ambil contoh gitar lagi, kalo kamu cuman pengen maen gitar secara akustik sih beli gitarnya aja udah beres. Kamu udah bisa maenin dimanapun, kapanpun. Tapi gimana kalo kamu pengen serius berhobi atau belajar gitar listrik? Pastinya kamu butuh peripheral alias perangkat tambahan dong? Amplifier harus ada, kalo ngga ada, kamu mau nyolok kemana? Ada ampli tapi ga ada jack? Sama aja boong! Coba deh kamu survey jack dengan kualitas yang bagus harganya berapa.
"Ah, yang murah juga banyak jack mah"

Ga salah sih. Tapi coba bandingin kualitasnya. Jack murah itu biasanya colokannya cepet aus dan gak presisi, belom lagi kamu bakal terganggu sama noise yang suatu hari tiba-tiba muncul. Jadi ga smooth dong permainan gitarmu?

Belom lagi kalo ingin lebih outstanding, kamu kudu beli efek beserta perintilan lainnya. Harganya? Jangan tanya.


3. Aksesoris musik, keliatan sepele tapi bisa "ganggu" tabungan

Coba deh kamu maen ke toko musik, terus tanya-tanya harga aksesoris musik. Misalnya, pick gitar, softcase/hardcase, guitar pegwinder, guitar capo, guitar strap, guitar hanger, guitar stand, guitar screeching halt, slider, tuner, string, keyboard pedal sustain, keyboard stand, lyric stand, microphone stand, various drum stick, additional cymbals, dan segudang aksesoris lainnya.

Dan lagi, beli-beli aksesoris musik itu adiktif, sekali beli satu jenis, biasanya kamu bakal pengen ngoleksi yang lainnya.


4. Mau kursus musik?

Alat udah lengkap, dan kamu pengen meningkatkan skill bermusikmu. Coba ambil kursus. Tapi jangan kaget ya liat harganya. Kita jangan dulu bicara tentang kursus musik di tempat terkenal deh, kursus musik biasa aja harganya udah lumayan loh. Biasanya bayarnya bulanan, kalo dirata-ratain, tarifnya bisa sekitar 100-200rb per jam. Apalagi kalo mau ambil privat. Apalagi kalo mau kursus di tempat terkenal.


5. Pengen karyamu punya "jejak"? Siapin duit lagi...

Kamu suka maen musik atau nyanyi, punya band, tapi gak mau cuman maen-maen ga jelas doang? Coba rekam karyamu di studio yg punya fasilitas recording dan mixing. Biayanya?

Rata-rata biayanya sekitar 400-500rb per shift (6 jam). Dan untuk merekam satu buah lagu, biar maksimal biasanya butuh sekitar 2 shift (900rb- 1 juta). Kelar? Belom, Balancing dong biar porsi suara dari setiap alat musik seimbang dan ga saling mendominasi. Ongkosnya biasanya sekitar 300-500 ribuan. Jadi untuk merekam sebuah lagu sampe kece siapin aja kocek minimal 1,5 juta.


6. Pengen karyamu didengar dan dilihat? Duit lagi!

Kamu pengen karyamu didengar dan diapresiasi oleh banyak orang? Coba sebar nama kamu/band kamu. Bisa dengan ikut festival musik, atau menjual karyamu lewat jalur independen (kalau belum mendapatkan tawaran rekaman dari label mayor).

Tapi kedua hal di atas tentu butuh modal guys. Ikut festival? Pasti ada biaya pendaftaran dll, belum lagi kudu rutin latihan, belom punya studio? Kudu sewa.

Apalagi kalo kamu pengen jual karyamu. Kudu modal recording, cetak cover album, dan promosi. Pake duit? Iyalah, hehehe...

Pengen nge-youtube aja? tetep kan kudu recording dulu, apalagi kalo emang mau merambah ranah visual, kudu bikin video klip juga dong?


7. Bahkan untuk "sekedar" menikmati musik pun butuh modal

Kamu ga suka atau ga bisa maen musik dan lebih memilih sebagai pendengar aja? Kamu pasti paham dong kalo untuk menikmati musik yang berkualitas itu butuh biaya? Beli audio system yg gahar? Butuh duit. Bahkan untuk beli headphone yg bagus pun gak bisa dibilang murah.

Pengen nonton musik live? Nonton konser? Tau dong harga tiket konser biasanya berapa? Apalagi konser band atau penyanyi terkenal.

***

Jadi kesimpulannya gimana? Bener gak sih musik itu hobi mahal? Tergantung guys, kamu mau "ngejar" hobi ini sampai mana. Kalo mau dibikin total, serius, berkualitas, semi-profesional, tentunya mahal. Karena kamu gak bisa main-main dengan alat yang kamu pake. Rasanya hobi apapun kalo ditekuni secara serius dan total bakal merogoh kocek yang dalam. Bukan cuma musik.

Tapi kalo kamu cuman pengen berhobi musik secara santai, mengisi waktu luang, iseng-iseng aja. Ya bisa laah ga mahal-mahal amat, beli alat yang biasa aja yang penting bisa dipake, ngerekam yaaa pake hape bisa laah dipaksain.

Gak bisa kursus? Karena gak ada waktu atau gak ada duit? Jangan khawatir guys, banyak kok musisi jago yang belajar musik secara otodidak. Kursus bukan jaminan kamu bisa jago banget. Semuanya balik lagi ke ketekunan dan keseriusan kamu dalam mempelajari musik, dan juga balik lagi ke jiwa kamu dalam bermusik.